Selasa pagi, di ruangan kelas 3 IPA 6. Saat itu aktifitas kelas berjalan seperti biasanya. Para siswa sudah ada yang duduk-duduk di dalam kelas sambil mengobrol sebelum bel masuk berbunyi dan ada pula yang masih berkeliaran di luar kelas dengan kegiatan masing-masing. Ada Putu sang ketua kelas yang bercengkrama dengan Septi, Udjo dan Fahri di depan pintu kelas. Ada Meri, Putri dan Afi yang bergosip di tepi taman di luar kelas. Ada pula Toni yang justru sendirian, berdiri dan diam sambil berulang kali melihat layar ponsel yang digenggamnya.

Tak lama kemudian datang sesosok wanita paruh baya berambut setengan beruban dengan tas yang dijinjing yang isinya tak lain tak bukan adalah sebuah buku tebal dengan judul “Sejarah Nasional Indonesia”. Antusiasme belajar tidak terlihat di kelas itu. Entah kenapa mata pelajaran yang satu ini menjadi kurang diminati bahkan terkesan membosankan. Padahal banyak Bangsa besar di dunia, mata pelajaran sejarah dipakai sebagai pembentukan karakter bangsa dan untuk menanamkan benih kecintaan pada tanah air karena mereka sadar bahwa kemajuan yang diperoleh sekarang tidak pernah lepas dari perjuangan para founding father di masa lalu. Namun, ironisnya yang terjadi di Negara kita sendiri adalah para siswa dibuat sibuk menghafal tanpa memperoleh esensi sejarah itu sendiri. Sungguh miris.

Terlepas dari itu semua, raut wajah Toni saat itu seperti sedang dirundung pilu. Walaupun ada sedikit rasa mulai tumbuh di hati Toni untuk Eri. Tapi, dengan alasan persahabatan yang tidak ingin dikotori dengan perasaan yang lain, Toni tetap memilih untuk mencoba memberikan hatinya pada salah satu murid perempuan dari kelas lain yang dikenalnya  dua bulan yang lalu saat sedang bertandang ke rumah sahabatnya yang juga satu kelas dengan sang pujaan hati. Cinta pada pandangan pertama. Itulah yang terjadi pada Toni.

Selama masa-masa sang guru sejarah bercerita tentang Kerajaan Majapahit, raut wajah Toni tidak banyak berubah dan itu mengundang tanda tanya Tya dan Eri. Hingga saatnya pelajaran selesai dan bel istirahat berbunyi, mulailah percakapan antara 3 orang sahabat tersebut.

Eri : “kenape lu, kusut amat muka lu?”
Toni : “cewek tu emang brengsek tai kucing” *berkata penuh emosi*
Tya : “sabaar, koq jadi ngamuk gini. Gak seburuk itu koq. istighfar, kata2 lo bisa nyakitin hati orang laen tau. Kalau kata Rasul mah Berkatalah yang baik atau diam” *Tya selalu mengaitkan permasalan dengan jalan kembali ke agama*
Eri : “iya nih, buset ngomong lu kasar amat, gimana gak kabur cewek2” *ucapan Eri selalu to de point*
Toni : “hmfffff….gw udah frustasi, gw udah coba bersikap baek, gw udah sopan ke dia, gw udah mencoba selalu membantu dia saat dia ada masalah, gw coba kasih perhatian tapi apa yang gua dapet, cuma kecewa sebagai orang yang gak dianggap bahkan sebagai temanpun. Gw ngerasa gak dianggap, cuma karena apa? KARENA GW SUKA SAMA DIA. Apa salah kalo gw perhatian sama orang yang gw suka?? thoh masih dalam batas kewajaran” *melampiaskan kekesalan*
Tya : “oo, maksud lu cewek yang lo ceritain kemaren?” *kasus mulai terkuak*
Toni : “Sorry ya buat para cewek-cewek tapi kadang emang sikap kalian udah kelewatan buat menyikapi kebaikan orang lain. Apa salahnya kalo ada orang yang suka sama kalian toh mereka cuma mau memberi sesuatu buat orang yang disukai bukan berarti berharap lebih kan, cuma sekedar pengen berbagi dengan orang yang berarti dihati dia. Tolong hargai sedikit. Jangan anggap kayak sampah dimata kalian dan seakan kalian sempurna cuma karena aku INGIN MENGAGUMI” *curahan hati seorang yang mengagumi*
Eri : “Wooooow..so sweet banget kata2 lu. gini nih kali lagi jatuh controng. Tapi masalah hati mah gak bisa dipaksainlah karena smua udah ada yang ngatur. Inget hukum sebab akibat. Bisa aja kan sikap cewek itu sebagai bentuk perlawanan karna ngerasa gak nyaman sama sikap lu. introspeksi diri dulu deh. Tenang aja masih banyak koq cewek laen. Lagian baru kenal beberapa bulan koq, masih ada waktu buat nunjukin kalo lu tuh gak seburuk yang dia kira” *mengganggap semua masalah menjadi simple*
Toni : “apa, perlawanan? gak nyaman? soalnya cewek selalu merasa paling benar, paling sempurna seakan kalo udah ada yang perhatian berarti ada udang di balik batu tanpa pernah memberi kesempatan untuk sekedar berbagi. Bilang sikap gw yang salah yg mana? satu2nya kesalahan gw cuma karena GW SUKA SAMA DIA. Dan dia gak pernah memandang gw cuma karena dia pikir gw bakal maksain dia buat jadi cewek gw. Ga!! gak sama sekali gw cuma pengen berbagi selama gw bisa, gw cuma pengen ngisi sedikit arti di hidup dia meski tidak untuk memiliki, tapi gimana bisa kalo udah ada prejudice! Dasar brengsek!” *kekesalan dan emosi berpadu jadi satu*
Tya : “Gw tau lo orang baek Ton, seperti cerita yang selalu gw denger selama ini dan semua perlakuan lo, perhatian lo sebagai implementasi rasa suka dan kekaguman lo pada cewek itu, semua ga ada yang salah koq.. Hanya saja ada satu yang kurang, yg lo belum punya, yaitu ikhlas. lo bilang kalo lo ‘bukan berharap lebih’ tapi lo berharap dianggep. Menurut gw hati dan pikiran lo gak kompak. Coba deh untuk ikhlas Ton, insyaAllah, dia bakal luluh dengan kabaekan lu” *mencoba menilai dengan bijak*
Toni : “Thx Tya, gw cuma udah cape aja, gw gak tau harus gimana lagi. Ikhlas untuk diperlakukan nggak adil cuma karena perasaan yang masih sulit gw mengerti” *merasa sedikit tenang tapi masih kecewa*
Eri : “Ya ampun, trus menurut lu cewek mesti gimana? nerima perhatian cowok yg kagum sama dia, trus kalo cowonya semakin suka, keq kasus lu, apa gak lu ndiri yang ntar malah makin suka, capedeh, dibekin salah dikasarin juga salah, gimana gak ditendang kalo gitu” *gak terima gitu aja sikap Toni*
Toni : “Ah macam betul aja lo.. Emang lo tau gitu perasaan gw? Emang lo tau gw bakal gimana kalo udah deket? Jadi menurut lo dengan mutusin pertemanan jadi solusi? Hah gaya lo sok ceramah, gw cuma gak suka dengan cara kayak gini..emang cewe tu brengsek tai kucing!” *kemarahan yang kembali mencuat karena sentilan Eri*
Eri : “makanya gw nanya mesti gimana cewek? Jangan nyalahin aja donk, kalo lu aja tutup mulut, emangnya gw bisa baca isi hati orang, plis deh.. klo cuma bisa nyalahin, sama aja lu dengan yang lu omongin, cwe jg bisa bilang cwo tu brengsek tai kucing!” *makin tidak terima kata-kata kasar Toni*
Toni : “He,,udahlah ri gak usah diterusin ntar malah kita yg pacaran lagi hehe.. lagian dia juga gak tau yang kita omongin disini, ketemu sama gw aja dia gak mau. dia emang bener2 tai kucing” *merasa Eri perhatian sama dia*
Eri : “hahaha dasar gila, nasib lu apes! Masalahnya gw jg bakal ngelakuin hal yang sama kalo ada setan ngejer2” *menganggap kejadian Toni adalah hal yang lucu*
Toni : “sialan lo ri, sesetan2nya gw, gw jg milih2 ogah banget gw ngejer mak lampir kayak lo wuahahaha” *bertengkar atau bercanda?*
Tya : “Ri udah yuk, laper nih”
Eri : “oya, sory ya mak lampir mau nyari cowok ganteng dlu, yuk Tya, ke kantin”
Toni : “Yaelah, mending nyari ki joko bodo aja sono dibawah pohon asem haha” *??????*
Tya : “iih kalian ini” *seakan sudah hafal kebiasaan kedua temannya ini*

Toni tertawa. Sekali lagi, Tuhan membolak-balikkan hati manusia dengan caraNya yang unik.

***

(percakapan disadur dari pembicaraan di status FB,, thx 4 d’inspiration)