……..

“whaaaaatttt… jadi lo dah merit sama Indra?”, kaget Eri setengah mati.

“Ya mau gimana lagi Ri, gue dah sayang banget sama dia, dan gue…gue gak mau kehilangan dia, gw pikir salah satu cara buat terikat terus sama dia seumur hidup gue..yaaa gini”, keluh Tia membela diri.

Eri yang masih tidak percaya dengan keputusan sahabatnya Tia terus saja melontarkan bentuk ketidakyakinannya melalui percakapan di telepon selular sore itu. Sambil menikmati kemacetan kota di dalam sebuah Taxi berwarna biru, Eri mengaktifkan tombol loadspeaker di sudut kiri layar ponselnya karena telinganya sudah gerah mendengar hal yang menurutnya merupakan hal paling tolol yang pernah dia dengar.

Tanpa mampu mengendalikan emosi, dengan lancar kata-kata keluar dari mulut Eri tanpa jeda, “Lo masih punya otak kan Ya? gue kan dah berkali-kali bilang sama lo dari zaman kapan, kalo lo tuh mesti jauh-jauh dari cowok yang namanya Indra. Dia bukan pasangan yang tepat buat lo. Lo masih pantes koq dapet yang lebih baik. Apa karena dia kaya, punya banyak uang, trus lo mau aja jadi bininya, padahal lo tau sendiri kan kalo dia it..”

“Plis stop jangan ungkit itu lagi ya Ri”, pinta Tia memotong percakapan. “Gue tau otak gue kalah sama perasaan gue kali ini, dan gue akan tetep bilang ke lo satu hal yang gue yakinin dari dulu kalo gue..”

“GueNgerasaDiaSoulmateGueNgelengkapinHidupGueDanSatusatunyaCowok
YangPalingBedaDariCowokcowokLaennya” lanjut Eri

“Plis deh Ya, gue sudah hafal banget sama kata-kata lo ini. Lo dah bilang ribuan kali, anak Tk juga pasti inget”, jawab Eri dengan sinis.

“Terserah deh Ri, lo mau ngomong apapun”

“Taaapi Yaa…”

“Gue tau lo pasti kaget ngedenger berita ini. Gue ngasih tau lo sekarang karena gue masih nganggep lo sahabat gue yang bisa ngerti gue.  Nasi dah jadi bubur Ri, faktanya sekarang gue udah 4 bulan nikah syiri sama Indra dan selama itu juga gue gak dianggep anak sama bonyok gue..” sesaat ucapnya tertahan karena bibir sudah tak mampu berucap. Hanya terdengar hembusan nafas berat Tia dengan isakan kecil yang mengiringinya.

Keheningan berlanjut, Eri yang semula marah tiba-tiba tersentak untuk keduakalinya. Ia tidak percaya sahabat yang dikenalnya sejak duduk di bangku sekolah menengah atas itu mengalami nasib yang sulit dicari korelasinya jika ia mengingat-ngingat betapa lurusnya jalan hidup Tia selama ini. Namun kenyataan yang ia dengar, sungguh diluar imajinasinya sekalipun.

Sayup-sayup terdengar pelan suara Eri di telepon, “Sorry Ya..gue gak bermaksud bikin lo tambah sedih, trus gimana lo sekarang?”, dengan suara yang agak sungkan Eri memberanikan diri bertanya.

“Gue bahagia hidup dengan Indra. Di perut gue udah ada janin umur 2 bulan. Gue selalu berdoa semoga kelahiran anak gue nanti bisa jadi penyambung hubungan gue sama keluarga gue”

Kali ini Eri merasakan aura kebahagiaan yang memantul dari indra pendengarannya. Jelas sekali Tia tidak sedang berbohong. Nafas sesak sebelumnya berubah menjadi nafas keceriaan yang muncul selayaknya obat manjur yang menghilangkan penyakit dalam sekejap.

“Tapi ya gitu deh Ri, gue mesti sabar karena Indra cuma bisa ketemu sama gue tiga sampe empat hari dalam seminggu”, protes Tia sedikit

“Yaudah deh Ya kalo emang lo dah bahagia disana..mudah-mudahan doa lo dikabulin sama Allah. gue juga bantu doain koq, tenang aja hehe..”

“Nah gitu donk, itu baru namanya sahabat gue”, jawab Tia

“Eh, gue dah mo nyampe nih, gila macet banget nih kota, jarak 100 meter aja jadi berasa 1 kilo.. tar kita sambung lagi ya bu, gue mo turun dulu”

“Ok, gue telfon lo tar malem ya, kebetulan suami gue gak ke rumah”, tawar Tia pada Eri.

“OK deh say, gue tunggu ye.. hari ini jadwal suami lo ke istri pertama ya bo’ hahaha”, canda Eri.

“hu’uh” ucap Tia dengan nada terpaksa

klik, bunyi tombol off yang ditekan Eri dari ponselnya tanda usainya percakapan.

(29/05/09)

………..