Gw pernah mendaftar sebagai salah satu CPNS di salah satu lembaga peradilan di Indonesia. Coz gw nyiapin semua berkas pas malem hari sebelum keberangkatan gw ke Jakarta, jadinya berkas siap tanpa konfirmasi apapun. Dan dengan Pedenya gw kirim berkas lamaran itu ke Jakarta via pos.
Pas gw dah balik dari Jakarta, sampailah gw pada pemikiran bahwa sudah saatnya gw merasa perlu untuk mengecek kelulusan untuk urusan administrasi ini, maka mampirlah gw ke warnet yang letaknya untung aja bersebelahan sama kosan gw. Jadi gak perlu korban banyak energi buat menggapai warnet tersebut (wew lebay..). Setelah cukup puas ngeklik sana-sini, sampailah gw pada pertanyaan “mana pengumumannya y?? koq ga ada siy”,maksud hati pengen nanya ke OP yang jaga, tapi gw tau dia pasti ga bisa jawab. Jadinya gw cuma bisa nanya dalem hati dan berharap suara hati bisa menjawab (cailah..). Berhubung billing jalan terus ‘en sasaran gw makin gak jelas(gak tau mau ngenet apaan.red), akhirnya gw memutuskan untuk ngamuk sambil teriak mencak-mencak untuk memperlihatkan betapa gilanya gw hehe ya enggak lah.

Keluar dari warnet saat itu juga dan pindah ke warung nasi di depannya akhirnya gw lakonin demi menyambung hidup. Sesendok demi sesendok, cacing-cacing dalem perut gw manjain biar mereka gemuk-gemuk “cacing, bantuin proses diet gw ya, lw kan dah gw bikin sejahtara”, pemikiran tentang simbiosis mutualisme yang sadis ini berkelibat seketika di dalam sistem otak gak waras gw.
Setelah itu, gw kembali ke kosan dengan penasaran, rasa2nya kalo saat itu gw mati, gw bakal jadi hantu penasaran yang gentayangan sambil bertanya-tanya “mana pengumuman CPNSnya??…. manaaaa pengumuman CPNSnya??? hihihihihiii….. mana pengumuman CPNSnya??” dan bisa jadi julukan gw adalah HANTUCPNSGAKJADI.
Tapi untungnya gw masih diberi kesempatan bernafas sama Tuhan buat melakukan proses penyelidikan ini. Dengan semangat, gw buka laptop ‘en kembali membaca file pdf tentang pengumuman CPNS tersebut. Dengan keadaan sangat sadar dan tanpa paksaan dari pihak manapun (lhoh, kedengeran keq surat pernyataan), dan ternyata eh ternyata, file itu diperuntukkan kepada pengadilan2 tinggi di tiap kota. So, kesimpulannya file itu bukan buat CPNS dan gw sempet pengen kembali ke beberapa hari sebelum kebodohan ini terjadi. hmmm, apa mau dikata nasi sudah menjadi tai(huekkk..) jadinya gw memutuskan buat menelusuri pengadilan tinggi di bandung dengan mengajak temen senasib seperjuangan. Ya, itung2 ada temenlah kalo kesasar he.

Sebelum gw berjalan tak tentu arah, gw memutuskan untuk bertanya dimanakah lokasi pengadilan di kota bandung ini. Jawaban dari orang yang gw tanya mengatakan di jalan jakarta. Dengan yakin gw meluncur ke sana. Sampai disana yang ada cuma kantor kejaksaan dan jelas sekali gak ada tulisan pengadilan di kantor itu, tapi karna dah kepalang nyampe, jadi gw langsung nyamperin bapak2 di meja resepsionis “Pak, mau tanya sate Pak Gino yang di sebelah enak gak, mahal gak, sapinya jantan atow betina, kapan dipotongnya? saya mau lihat prosesnya buat artikel majalah saya”. Percaya gak gw ngomong gini, bagus..bagus.. kalo gak percaya, berarti lw(pembaca.red) pinter whekekkk…
Baidewei eniwei baswei, ternyata gw salah tempat. Si bapak kumisan bilang, pengadilan tinggi bandung ada di daerah Gedung Sate Gasibu, pas disamping kantor Telkom. “oooo..”,ekspresi gw saat itu dengan tatapan kosong plus ileran (gak ding, gw masih normal).

Tancap gas, jalan-jalan ke Gasibu…Dari arah berseberangan, gw melihat dengan jelas kantor yang dimaksud. Jadi, motor gw bawa pada posisi ke kanan sambil berpikir siapa tau ada puteran deket2 sini. Tapi, ternyata itu semua salah, entahlah. Hingga gw harus terpaksa naek jalan layang sampe ngelewain Dago. Puteran yang sangat jauh pikirku saat itu(polos amat sih).
Karena sudah agak jauh, jadi gw kepikiran buat mampir dulu ke PapaRons Pizza yang denger2 dengan bayar 22rb bisa makan sepuasnya..Lumayanlah buat ngisi perut. Gw ‘en temen gw masuk ke PapaRons dengan PeDe lalu duduk di kursi yang bentuknya seperti sofa.
Pas pelayan dateng, gw langsung nanya “Mas, disini bisa bayar pake visa debit ga?”, karena gw yakin banget gw gak bawa duit tapi gak nyadar kalo gw juga gak bawa kartu visa debit yang dimaksud.
Si mas-mas pun menjawab “Waduh, gak bisa mbak, disini bisanya visa kredit”.
Dengan tampang agak kecewa gw komentar “Yaah..gak bisa ya..Yaudah kalo gitu ATM Mandiri deket sini dimana mas?”,tanya gw dengan yakinnya kalo gw bakal balik lagi setelah mencairkan beberapa lembar uang dari mesin ATM Mandiri terdekat.
Setelah sempet berpikir panjang keq orang bingung, si mas dengan tidak yakin menjawab “ehhmm..(sambil celingukan), mungkin di rumah sakit sini(sambil menunjuk ke arah luar) mbak yang deket”, dan gw pun keluar dengan innocent dan tetep Pede.

Di luar gw melihat plang bertuliskan RUMAH SAKIT MELINDA 500m. Gw pikir 500m itu deket, ternyata setelah muter2 gak karuan, sampailah gw pada rumah sakit yang dimaksud. Tapi, gw urungkan niat untuk masuk, karena gak mau kena tarif buat parkir. Daripada muter-muter makin gak karuan, sepertinya lebih baik untuk malanjutkan perjalanan dan melupakan pizza paparons(masih belum nyadar gak bawa kartu ATM).

Perjalanan kembali melintasi jalan layang nan tinggi sehingga kota Bandung yang agak gak rapi ini keliatan sangat jelas sekali dari atas.
Sungguh pemandangan yang indah, melihat rumah-rumah yang berjejer dengan posisi asimetris di bawah cahaya langit biru penuh kesilauan ditambah tiupan angin gak sepoi-sepoi.
Dengan penuh rasa syukur, sampailah gw di kantor pengadilan tinggi Bandung. Di dalemnya ada 4 bapak-bapak di meja resepsionis. Gw heran kalo di swasta kebanyakan resepsionisnya cewek2 cantik, tapi kalo di kantor PNS, resepsionisnya kumpulan bapak2, “Apakah maksud di balik semua ini?”, pikir gw sedikit mendramatisir gak penting.
Dengan segera mungkin, pertanyaan seputar pengumuman CPNS gw lontarkan, dan ternyata eh ternyata, semakin jelaslah kesalahan ‘en kebegoan gw yang selama ini belum terkuak ke permukaan. Berkas lamaran yang seharusnya gw bawa langsung ke kantor itu, malah gw kirim ke Jakarta via pos. Jadinya gw gak dapet nomor registrasi dan otomatis gak bisa ikut ujian CPNS.

Gw ‘en temen gw keluar dengan sedikit kecewa dan menyesali kelalaian yang selama ini terjadi dan berpikir untuk segera bertobat (lhoh..).
Entah dapet bisikan setan atow emang otak sudah agak2 error, pas gw ngeliat kantor Pertamina di seberang jalan, gw nyeplos “kita kesana dulu yuk, nanya ada lowongan apa enggak”, dan herannya temen gw meng-iyakan. Padahal udah jelas-jelas banget Pertamina cuma buka rekruitasi pas Expo Karir di UGM, ITB dan UI yang sudah berlangsung. Selebihnya Gak Ada, titik.

Sampe di parkiran Pertamina, pas ngeliat lagi-lagi kumpulan bapak-bapak, tapi ini di pos satpam, saat itu juga gw tersadar dari penyakit amnesia gak terkontrol “gw mo ngapain sih”. Namun, temanku yang baik hati mengingatkan “katanya mau nanya lowongan”. Dengan kesadaran tingkat tinggi, gw ngajak temen gw cabut dari sana “udah deh cabut aja, gak jadi”. Tapi dia malah keukeh mau nanya, “nanggung geh, udah nyampe sini”. Sebagai teman yang penuh pengertian, gw membebaskan temen gw untuk mengekspresikan dirinya. Sambil cengar-cengir gak jelas, gw menyaksikan dialog antar satpam dan jobseeker yang putus harapan. Kira2 percakapannya seperti ini :

TemenGw : “Permisi pak, disini ada lowongan gak?”
Satpam : “Wah, gak ada neng. Disini mah karyawannya malah di tendang”
TemenGw : “Yah, gak ada ya pak. Sekarang susah ya pak nyari kerja”
Satpam : “Iya neng, mending cari suami aja neng, langsung nikah”
TemenGw : “hehehe Yaudah deh pak, makasih ya pak, Permisi”

Gw cuma bisa geleng-geleng kepala menyaksikan semua ini. Sungguh miris wkkakakkk..

Karena bermaksud mencari hiburan dikala hati gundah gulana, maka gw ajak temen gw ke tempat wisata terdekat dan pilihan jatuh kepada MUSEUM GEOLOGI. Anehnya lagi, kenapa temen gw itu pasrah banget gw ajak kemana-mana. Untuk pertama kalinya, gw menginjakkan kaki ke museum yang isinya batu semua ditambah kerangka makhluk2 purba. Baru kali ini gw dapetin hiburan maha dasyat keq gini. Ngeliatin tulang belulang yang super gede plus batu2 yang selama ini cuma gw injek2 tanpa belas kasihan.

Fyuh, aneh banget perjalanan gw rasa2nya. Setelah asyik wisata di Museum Geologi, dan karena melihat aura yang semakin negatif maka gw memutuskan untuk langsung pulang aja ke Dayeuhkolot. Perjalananpun lancar tanpa kendala berarti. The End.

NB (Pesan Moral) : Baca pengumuman dengan detail sebelum melaksanakan dan periksa dompet sebelum bepergian.